93 persen anak-anak di dunia terpapar udara beracun setiap hari

Jakarta (ANTARA News) – Hampir dua miliar anak atau sekitar 93 persen anak-anak di bawah usia 15 tahun—menghirup udara beracun dan busuk yang sangat tercemar sehingga menempatkan mereka pada kesehatan dan kesejahteraan yang berisiko serius, menurut laporan baru-baru ini. 

Banyak anak meninggal: Badan Kesehatan Dunia (WHO) memerkirakan terdapat 600.000 anak meninggal pada 2016 akibat infeksi pernapasan bawah yang disebabkan oleh udara yang kotor. 

“Udara yang tercemar meracuni jutaan anak dan menghancurkan hidup mereka. Ini tidak dapat ditolerir. Setiap anak berhak mendapatkan udara yang bersih sehingga mereka dapat tumbuh dan melakukan potensi mereka secara utuh,” ungkap Direktur Jenderal Badan Kesehatan Dunia Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, sebagaimana laporan USA Today, yang dilansir Rabu. 

Polusi udara dapat memengaruhi kemampuan kognitif anak dan juga dapat memicu asma serta kanker. Anak-anak yang terpapar dengan tingkat polusi udara yang tinggi mungkin berisiko lebih besar terkena penyakit kronis, seperti penyakit kardiovaskular di kemudian hari. 

Masalah ini terparah terjadi di negara-negara dengan penghasilan rendah dan menengah, menurut laporan tersebut, terutama negara-negara di Afrika, Asia Tenggara, Mediterania timur, dan Pasifik barat. 

Wali Kota Seoul, Korea Selatan Park Won-soon mengatakan,“Laporan Badan Kesehatan Dunia dengan jelas menunjukkan bahwa perilaku keseharian orang dewasa mengancam kesehatan anak-anak yang tidak bersalah. Tidak ada orang dewasa di planet ini dapat terbebas dari rasa sakit yang diderita oleh anak-anak kita karena polusi udara.”

Laporan itu mengatakan bahwa secara keseluruhan, sekitar 7 juta orang di seluruh dunia meninggal setiap tahun karena polusi udara. Bahkan, sepertiga dari kematian akibat stroke, kanker paru-paru, dan penyakit jantung berasal dari udara yang tercemar, menurut Badan Kesehatan Dunia. 

Untuk mengurangi polusi, Badan Kesehatan Dunia menyarankan percepatan pengalihan untuk memasak dan memanaskan bahan bakar dan teknologi, serta meningkatkan penggunaan transportasi yang lebih bersih, perumahan hemat energi dan perencanaan kota.

“Banyaknya penyakit dan kematian yang diungkapkan oleh data baru-baru ini mendesak komunitas global untuk bertindak segera. Untuk jutaan anak yang terpapar polusi udara setiap hari, hanya tersisa sedikit waktu untuk dibuang percuma dan banyak hal yang hal yang dapat didapatkan,” kata organisasi yang bermarkas di Jenewa itu. 

Baca juga: Ciri nyeri dada karena penyakit jantung

Baca juga: Studi: pemulihan ekologis China kurangi polusi debu

Penerjemah: Anggarini Paramita
COPYRIGHT © ANTARA 2018